Deprecated: Assigning the return value of new by reference is deprecated in /home/posyandu/public_html/plugins/system/myApiConnect.php on line 71
Empat Mitos Pendidikan Anak dan Realitanya
Home Anak dan Keluarga Empat Mitos Pendidikan Anak dan Realitanya

Empat Mitos Pendidikan Anak dan Realitanya

 


empat-mitos-pendidikan-anak-dan-realitanyaOtak anak adalah sebuah komoditas bisnis potensial!

Para pengusaha berbagai jenis produk-anak telah cukup lama ambil untung atas kepedulian para orang tua terhadap kecerdasan anak mereka. Caranya dengan mempublikasi klaim-klaim yang tidak terbukti ada pada produk yang mereka tawarkan. Salah-konsep mengenai “kecerdasan” juga banyak menimpa orang dewasa. Pakar Psikologi Klinik, Cheong Sau Kuan, menerangkan kepada Anda memutuskan mana tentang hal yang benar dan hal yang keliru.

Pertama

Mitos: Suplemen bisa melejitkan kecerdasan anak.

Realita: Tidak ada bukti ilmiah mendasar yang menunjukkan bahwa suplemen bernutrisi bisa melejitkan kecerdasan atau kesehatan anak.

Kedua

Mitos: Mendengar Mozart atau musik klasik yang lain selama usia awal bisa meningkatkan kecerdasan.

Realita: Pertama, klaim ini belum terbukti secara ilmiah. Kedua, tidak ada bukti nyata yang mengatakan bawha mendengar musik klasik bisa dan akan membawa manfaat bagi kecerdasan anak. Penemuan riset dasar telah dibesar-besarkan oleh media.

Ketiga

Mitos: Bermain edu-toy dan menonton edu-video bisa membuat anak-anak lebih cerdas.

Realita: Meski ini mungkin memberi beberapa bentuk stimulus kepada anak, hasil riset menunjukkan bahwa klaim tersebut tidak terbukti meningkatkan fase “percabangan” dalam perkembangan otak. Video dan mainan hanya salah satu stimulus yang tidak terbukti menyediakan tindak-balas kepada anak Anda. Interaksi dalam jalinan cinta dan perhatian Anda masih menjadi stimulus terbaik bagi si kecil.

Keempat

Mitos: Kecerdasan intelegensi (IQ) sudah tetap dan tak mungkin berubah.

Realita: Ini tidak benar. Tiap individu memilki kisaran IQ yang mungkin saja berubah tergantung stimulus yang mereka dapatkan dari lingkungan dan dari proses belajar. Ketika lingkungan yang menstimulasi dipadukan dengan kesempatan yang memadai untuk belajar, anak akan dapat memaksimalkan kisaran IQ-nya.

Sumber: ummiummi.com

 
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner
Banner

Web Posyandu ini terbuka untuk seluruh warga TTC. Bagi siapa yang ingin memberikan kontribusinya, baik berupa artikel, opini dan lainnya, akan diberikan akses untuk posting sendiri. Untuk itu mohon memberitahukannya kepada Admin dengan memberikan Nama User dan Passwaord pribadi.

Banner
free counters
Free counters

My site is worth$15,643.58Your website value?